Menparekraf: Santri pejuang di garda terdepan untuk Indonesia maju

Sandiaga S Uno

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan, santri merupakan pejuang di garda terdepan untuk Indonesia maju. Seiring dengan perkembangan era digital, Menparekraf mendorong generasi muda termasuk santri mengambil langkah kecil agar dapat menjadi agen perubahan.

Santripreneur Camp 2022 adalah salah satu dari rangkaian agenda Santripreneur Indonesia yang diikuti oleh 600 santri dari berbagai daerah di seluruh Indonesia. Kegiatan yang berlangsung selama tiga hari mulai dari 3 hingga 5 Juni 2022 ini akan memberikan materi mengenai leadershipself confidence, kewirausahaan, dengan harapan agar tercipta wirausaha-wirausaha yang andal.

“Pesantren adalah institusi pendidikan tertua. 27.000 pesantren dengan 4,5 juta santri. Harapannya dari 4,5 juta ini santri dapat menjadi pelaku usaha parekraf yang unggul dengan mengadaptasi teknologi digital. Karena perkembangan teknologi digital sudah di depan mata. Santri jangan ketinggalan, santri jangan jadi kaum rebahan, santri harus menjadi agen perubahan. Karenanya para santri harus kreatif, inovatif dan adaptif,” kata Menparekraf Sandiaga Uno, dalam keterangan tertulisnya.

Menparekraf Sandiaga menginisiasi adanya sinkronisasi atau kerja sama antara Santripreneur Indonesia dengan Santri Digitalpreneur Indonesia untuk meningkatkan kapasitas dan skill melalui pelatihan-pelatihan yang terukur dan tepat sasaran.

Santri Digitalpreneur Indonesia sendiri merupakan salah satu program unggulan Kemenparekraf/Baparekraf, dimana para santri yang tergabung akan menjalani berbagai jenis pelatihan. Yakni animasi 2 dimensi, animasi 3 dimensi, dan audio creative production.

“Saya ingin mengajak para santri untuk bergabung dengan Santri Digitalpreneur bersama-sama Santripreneur Indonesia lakukan program edukasi agar santri ini meningkatkan skill, santri harus berkarakter dan memiliki akhlakul karimah,” kata Menparekraf.

“Insya Allah melalui santripreneur akan menjadi anak tangga kita menuju kesuksesan,” ujar Menparekraf.

Gubernur Kalimantan Selatan yang diwakili Staf Ahli Bidang Pemerintahan Provinsi Kalsel Sulkan, menyambut baik atas terselenggaranya Santripreneur Camp 2022 di Kalsel serta inisiasi Menparekraf dalam menyatukan program Santri Digitalpreneur Indonesia dengan Santripreneur Indonesia.

“Kegiatan ini akan banyak memberikan manfaat bagi para santri. Sehingga ke depannya para santri tidak hanya pandai mengkaji ilmu agama, tapi juga pandai berwirausaha. Saya yakin dan percaya para pemuda santripreneur memiliki potensi yang unggul dan berdaya saing sehingga dapat membuka usaha baru dan lapangan pekerjaan,” katanya.

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply