Potensi ekonomi ponpes di Jawa Timur mencapai 24,35% terhadap nasional

Asisten Bidang Perekonomian dan Pembangunan Setdaprov Jatim, Jumadi mewakili Gubernur Jatim saat membuka OPOP Expo 2021 di Icon Mall Gresik, Jumat (26/11/2021).Foto: kominfo.jatimprov.go.id/Dok. Bid KP

Asisten Bidang Perekonomian dan Pembangunan Setdaprov Jatim Jumadi memaparkan, potensi ekonomi ponpes di Jawa Timur mencapai 24,35% terhadap nasional.

“Ini kekuatan yang luar biasa. Kekuatan OPOP di Jawa Timur ini akan membina potensi dari  ponpes untuk mendukung pertumbuhan ekonomi Jatim dan nasional,” harapnya, saat membuka Pagelaran OPOP (One Pesantren One Product) Expo 2021, Jumat (26/11).

Sementara di lokasi yang sama, Wakil Bupati (Wabup) Gresik, Aminatun Habibah, berupaya mendorong pondok pesantren (ponpes) di Gresik bisa melakukan ekspo produk unggulan. 

“OPOP Expo menjadi motivasi seluruh ponpes di Gresik untuk mempunyai satu produk yang bisa diunggulkan yang bisa diekspor. Pak Bupati sekarang sedang gencar-gencarnya mengekspor hasil UMKM yang diantaranya juga dari pondok pesantren,” ungkapnya.

Wanita berjilbab yang juga jebolan ponpes itu menambahkan bahwa peran santri untuk NKRI sangat besar. Dulu para santri ikut memerdekakan bangsa ini.

“Saat ini ikut membangkitkan ekonomi di tengah pandemi. Semoga ponpes yang punya produk unggulan ikut serta ekspor dan memberikan kemaslahatan pada santri dan masyarakat sekitarnya,” pungkasnya.

Penguatan program OPOP di Jatim menjadi peluang besar untuk menjadikan ekosistem ekonomi syariah terus berkembang pesat. Pasalnya, sebanyak 6.864 Pondok Pesantren atau setara dengan 24,76 % dari total pesantren secara nasional berada di Jatim. Melihat keberadaan tersebut, Wakil Gubernur Jatim Emil Elestianto Dardak merasa optimis akan berkembang pesatnya program OPOP di Jatim.

“Kita harap Ponpes bisa fokus memilih satu produk unggulannya lalu nantinya akan di kembangkan. Tentunya, dalam proses pendampingan dan pemasaran juga tidak terlepas dari dukungan Pemerintah baik di Kabupaten maupun Provinsi,” kata Wagub Emil saat mengikuti Webinar Festival Ekonomi Syariah 2021 (FESyar) bertemakan Penguatan Literasi Ekonomi dan Keuangan Syariah Dalam Mendukung Strategi Nasional Keuangan di Ruang Kerja di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Kamis (30/9).

Menurut Emil, komitmen Jatim sebagai regional ekonomi syariah tidak hanya difasilitasi melalui program OPOP saja. Program lain yang sudah berjalan seperti Santripreneur, Pesantrenpreneur, Sosiopreneur yang difasilitasi oleh OPOP Jatim Berdaya dalam permodalannya.

“OPOP Jatim Berdaya adalah salah satu bentuk layanan permodalan berbentuk kartu yang dapat difungsikan sebagai kartu ATM/debit, sehingga mempermudah proses transaksi akses bagi pelaku wirausaha berbasis pesantren,” jelas Emil, seperti dilansir dari kemendagri.go.id.

Saat ini, ujar Emil, tercatat 550 Koperasi Ponpes di Jatim telah bergabung dengan OPOP dan 203 di antaranya telah terfasilitasi oleh OPOP Jatim Berdaya.

Pengembangan ekosistem ekonomi syariah di Jatim sendiri juga difasilitasi dengan perluasan pasar melalui digitalisasi market dengan adanya aplikasi OPOPMART.

Tak hanya itu, Pemprov Jatim juga memiliki pondok kurasi guna membantu proses quality control produk halal. Selain itu, terdapat juga Rumah Kurasi dari BI di wilayah Kediri.

Emil menyatakan, produk halal unggulan yang nantinya lolos kurasi akan lanjut dipasarkan melalui gerakan Bangga Buatan Indonesia (BBI) untuk pemasaran produk lokal. Tersedia juga Export Center untuk distribusi dan marketing produk-produk halal Indonesia ke kancah internasional.

“Indonesia sekarang adalah importir halal food terbesar. Jika ingin menjadi pusat industri halal, maka kita harus mengenalkan produk-produk halal dari industri lokal sendiri, dan membalikkan posisi dari importir menjadi eksportir,” ungkapnya.

Selain itu, Emil juga menunjukkan pentingnya Sistem Informasi Produk Halal (Sipahala). Pasalnya, industri halal bukan hanya datang dari IKM, tapi juga UKM dan mikrobisnis. Di mana semua moda bisnis tersebut harus senantiasa dimonitor.

“Sistem Informasi Produk Halal merupakan salah satu faktor yang penting. Terutama bagi pendaftaran UKM, input data produk halal, hingga sertifikasi produk halal, semuanya akan diurus oleh Sipahala,” terang Emil.

Tak berhenti di situ, Emil menyebutkan, untuk mewadahi semua produk industri halal dan mewujudkan peningkatan dalam hal ekonomi syariah, Pemprov Jatim telah membangun Kawasan Wisata dan Industri Halal Indonesia.

Hal ini menjadi penting karena pasar produk halal Asia pasifik di tahun 2030 akan mencapai 62 %, di mana konsep halal sudah menjadi gaya hidup masyarakat global.

Diharapkan, proyek-proyek tersebut dapat menjadi pusat seluruh UKM melalui produk-produk halal untuk terus berkarya.

Apalagi menurut Emil, Ekonomi Syariah dan Industri Halal saat ini menjadi dua hal yang penting. Mengingat, Indonesia adalah negara yang mayoritas masyarakatnya beragama Islam. Terlebih melihat bagaimana ekonomi Indonesia di antara negara Islam lainnya kian mengalami peningkatan.

“Kita harus membuat inovasi sebagai negara yang mayoritas adalah muslim. Ini menjadi penting berapa sesungguhnya ekonomi Indonesia di antara muslim countries mengalami peningkatan dan kian bertumbuh,” jelasnya.

 

 

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

Dalam rangka mempercepat proses kemandirian dan meningkatkan kuantitas berita yang ditayangkan di portal kesayangan Anda ini, kami mengharapkan kesediaan Anda untuk berdonasi melalui:

Bank Syariah Indonesia (dahulu Bank Syariah Mandiri): (451) 703 908 1002

Terima kasih atas perhatiannya, sekecil apapun perhatian Anda, pasti kami hargai. Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply