Unilever Entrepreneurship Bootcamp lahirkan youngpreneurs ekonomi syariah

PT Unilever Indonesia Tbk. melalui Unilever Muslim Centre of Excellence (Unilever MCOE) memberikan penghargaan kepada tiga peserta terbaik yang telah mengikuti rangkaian program Unilever Entrepreneurship Bootcamp #MudaMaslahat (Makmur, Sejahtera, Adil, dan Sehat) yang digelar selama Juni-Agustus 2021.

Program kerja sama antara Unilever MCOE dengan Asosiasi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Perguruan Tinggi Muhammadiyah dan ‘Aisyiyah, Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah RI, serta Kementerian Koperasi dan UKM RI ini telah diikuti oleh 60 wirausaha muda atau youngpreneurs dari sejumlah perguruan tinggi Muhammadiyah di berbagai wilayah Indonesia.

Head of Corporate Affairs and Sustainability PT Unilever Indonesia Tbk. Nurdiana Darus, menyampaikan, kehadiran Unilever MCOE merupakan perwujudan komitmen Unilever Indonesia untuk berbagi peran dalam mendukung Indonesia menjadi pusat ekonomi syariah. Antara lain, Unilever MCOE berkontribusi terhadap salah satu target capaian Masterplan Ekonomi Syariah Indonesia lewat kolaborasi lintas sektor dalam mendorong kemandirian ekonomi dan indeks kesejahteraan melalui edukasi seputar ekonomi dan kewirausahaan syariah.

“Untuk itu, bersama pemerintah dan Asosiasi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Perguruan Tinggi Muhammadiyah dan ‘Aisyiyah, tahun ini kami secara perdana menggelar program Unilever Entrepreneuship Bootcamp #MudaMaslahat (UEB #MudaMaslahat) bertema ‘Accelerating Your Business Growth’. Sebanyak 60 youngpreneurs yang terpilih dari 24 pusat inkubator bisnis perguruan tinggi Muhammadiyah telah mengikuti kegiatan capacity building, networking hingga business and marketing coaching yang sangat bermanfaat bagi keberlanjutan bisnis mereka di masa depan,” lanjut Nurdiana, dalam keterangan tertulisnya, Selasa (10/9).

Sepanjang Juni–Juli 2021, program UEB #MudaMaslahat membekali para youngpreneurs dengan 13 sesi workshop dan 16 sesi business and marketing coaching. Setiap sesi menghadirkan pakar dan praktisi terkemuka seperti Atras Mafazi dari Indonesian Islamic Youth Economic Forum untuk mengupas mengenai bisnis dan wirausaha syariah, Prita Ghozie dari ZAP Finance untuk tips pengelolaan keuangan, Muhammad Bijaksana Junerosano dari Waste4Change untuk mempelajari tentang sociopreneurship, Muhammad Nur Hakim dari Tokopedia untuk memperdalam seluk-beluk e-commerce, dan lainnya.

Sementara, untuk membantu menyusun dan mempertajam rencana pengembangan usahanya, para youngpreneurs berkesempatan untuk berkonsultasi langsung dengan para mentor kredibel, yang merupakan pendiri dari sejumlah usaha lokal yang berkembang pesat, seperti Gufron Syarif dari HAUS! dan Muhammad Yukka Harlanda dari Brodo. Sejumlah young leaders dari Unilever Indonesia juga berbagi pengalaman dalam hal strategi marketing dan strategi keberlanjutan sehingga usaha para youngpreneurs ini dapat memberikan dampak positif bagi masyarakat dan lingkungan.

Rizal Yaya selaku Ketua Asosiasi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Perguruan Tinggi Muhammadiyah dan ‘Aisyiyah memberikan komentarnya.

“Evaluasi online yang kami lakukan pada para peserta memperlihatkan bahwa mereka telah mendapatkan manfaat yang besar dari program ini. Pembekalan yang panjang dan intensif memang menjadi design yang diperlukan sehingga mereka bisa mendapatkan pengetahuan dari semua perspektif, mulai dari marketing, production, financing hingga halal value chain sebagai komitmen yang dimiliki Unilever sejak lama-sebuah manfaat yang bisa dipetik saat dunia kampus berinteraksi dengan dunia industri,” papar dia.

Setelah pembekalan, keenampuluh peserta kemudian dibimbing oleh para mentor serta pusat inkubator bisnis dari kampus masing-masing untuk menyusun dan mengirimkan Business Growth Plan, hingga akhirnya terpilih 23 finalis dengan proposal terbaik untuk maju ke tahap penjurian, yaitu sesi Demo Day pada 5-6 Agustus. Sebelum berhadapan dengan dewan juri, mereka mendapatkan coaching dari tim Speak Project, sebuah startup di bidang public speaking, agar mampu mempresentasikan proposal dengan lebih persuasif.

Turut hadir pada sesi Demo Day, Mohammad Rudy Salahuddin selaku Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Digital, Ketenagakerjaan, dan UMKM Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian. Rudy berharap program bootcamp ini dapat menumbuhkan banyak wirausaha baru yang berdaya saing di masa depan. Ditambah, Indonesia sebagai salah satu negara dengan populasi muslim terbesar di dunia memiliki potensi industri halal yang sangat besar, yang menjadi peluang bagi pengembangan usaha para wirausaha muda.

“Untuk itu, Pemerintah akan terus mendukung pengembangan ekosistem halal yang lebih besar sehingga negara kita bisa menjadi barometer ekosistem halal dunia. Semoga seluruh ilmu yang didapat bisa diimplementasikan para youngpreneurs di dunia nyata, dan program ini dapat terlaksana secara berkelanjutan,” papar dia.

Bertindak sebagai dewan juri adalah tiga orang pakar bisnis dan investasi dari IKAPRAMA Investor Club, yaitu: Ardi Dwinanta Setiadharma, Bayu Seto, dan Zevanya Angeline Halim. Berbekal jam terbang tinggi di berbagai bidang, dari perencanaan dan manajemen bisnis, investor relations, strategi marketing, hingga digital, dewan juri berhasil menguji pengetahuan para finalis dari banyak sisi, dan memberikan masukan yang saling melengkapi.

Akhirnya, telah terpilih tiga peserta terbaik untuk kategori yang berbeda:

1. Best Business Growth Plan
Nama pemenang: Indi Dwi Lutfitriani (Universitas Muhammadiyah Yogyakarta)
Nama usaha: Beribahasa
Beribahasa (www.beribahasa.com) adalah platform pembelajaran bahasa asing secara daring yang mempertemukan murid dengan tutor tanpa terhalang jarak, dengan waktu fleksibel dan kurikulum sesuai kebutuhan, serta harga yang terjangkau. Platform ini berhasil meningkatkan kemampuan dan produktivitas murid maupun tutor yang bergabung di dalamnya.

2. Best Marketing Strategy
Nama pemenang: Handoko Eko Prasstyo (Universitas Muhammadiyah Sidoarjo)
Nama usaha: Peyek Kupang DJ
Peyek Kupang DJ adalah bisnis kuliner camilan yang memanfaatkan kupang sebagai sumber daya alam melimpah di Kabupaten Sidoarjo yang kaya khasiat untuk kesehatan.

3.Best Social Impact
Nama pemenang: Muhamad Nur Rajab (ITB Ahmad Dahlan Jakarta)
Nama usaha: Kopi Nineteen
Kopi Nineteen adalah kedai kopi yang tidak hanya menghasilkan kopi berkualitas dengan harga terjangkau bagi kantong pelajar, namun juga menghadirkan sebuah ruang pelatihan dan pengembangan pemuda serta UMKM di daerah setempat secara gratis. Kopi Nineteen juga mengajak konsumen untuk bersedekah, karena Rp500 dari tiap gelas kopi yang terjual akan didonasikan kepada masyarakat yang membutuhkan.

“Selain bantuan dana untuk mengembangkan usaha, Unilever Indonesia akan bekerja sama dengan pemerintah dan mitra strategis lainnya untuk memberikan pendampingan berkelanjutan kepada para pemenang dan seluruh peserta. Semoga keseluruhan program ini dapat menginspirasi dan mengembangkan lebih banyak lagi wirausaha muda untuk mendorong kemandirian ekonomi serta kemajuan industri halal dan perekonomian syariah di Indonesia. Sampai jumpa di Unilever Entrepreneurship Bootcamp tahun depan!” pungkas Nurdiana.

Menanggapi itu, Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Anwar Abbas mengatakan, di tengah semakin pentingnya menumbuhkan entrepreneurship mentality, kreativitas dan inovasi di antara para mahasiswa/i, dirinya berharap program yang diusahakan bersama ini, dapat bernuansa syariah agar bisnis yang akan lahir di masa datang adalah bisnis yang dapat diberkahi oleh Allah, sekaligus menimbulkan kebaikan dan kemaslahatan bagi orang lain dan bumi ini.

Sedangkan IDirektur Bisnis dan Kewirausahaan Syariah, Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS) Putu Rahwidhiyasa mengatakan, di dalam strategi pengembangan wirausaha atau UMKM industri halal sebagai salah satu pemain sentral dari ekosistem ekonomi dan keuangan syariah, pilar capacity building menjadi sangat penting.

“Program UEB #MudaMaslahat merupakan contoh titik pusat pembelajaran dan pengembangan yang sangat sejalan dengan upaya KNEKS RI. Insya Allah kolaborasi ini dapat terus ditingkatkan, agar kita dapat mendukung percepatan pengembangan UMKM industri halal Indonesia, dan akhirnya memperkuat perekonomian nasional untuk kesejahteraan masyarakat,” kata dia.

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply