Investasi reasuransi syariah pada triwulan II-2021 turun 1,17%

Kondisi investasi reasuransi syariah pada triwulan II-2021 tercatat mengalami penurunan 1,17% dari triwulan II-2020. Namun sebenarnya, masih relatif stabil.

Pilihan tertinggi didominasi oleh pasar modal dengan jumlah investasi senilai Rp1,04 triliun (64,7% dari total investasi). Hal ini dapat terjadi karena pengurangan dana investasi pada instrumen deposito dan reksa dana syariah selama satu tahun tersebut.

Alokasi investasi reasuransi syariah sebagian besar ditempatkan pada instrumen investasi yang memberikan hasil/nisbah yang pasti, dibandingkan dengan saham syariah, yang cenderung fluktuatif. Instrumen tersebut di antaranya, deposito sebesar 34,28%, sukuk sebesar 22,01%, dan surat berharga syariah negara sebesar 23,26%.

Saham syariah menempati urutan paling akhir dalam komposisi investasi reasuransi syariah. Dengan besar alokasi dana terbesar berada diangka Rp4 miliar dan terendah senilai Rp2 miliar dalam satu tahun.

“Lalu porsi investasi lain-lain yang meliputi bangunan dan tanah berada diangka yang cukup konsisten selama kuarta II-2020 sampai dengan kuartal II-2021, yaitu dikisaran angka Rp16-17 miliar,” kata Asosiasi Asuransi Syariah Indonesia (AASI), dalam keterangan tertulisnya, Selasa (21/9).

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

One Response

  1. zoritoler imolMay 24, 2022 at 9:34 pmReply

    This is a topic close to my heart cheers, where are your contact details though?

Leave a Reply